Curcolan

All posts in the Curcolan category

AKU BERPIKIR DAN AKU BERHENTI

Published Januari 20, 2017 by Sharmay HA

​Aku berpikir, sebaiknya aku bersegera sebelum semuanya benar-benar tiba.

Tentang rindu, kepedihan, keputusasaan, hayalan yang mencandu, puisi-puisi ‘basi’, sekarang bagiku tak berguna. Semua hanya kesia-siaan dan mengkorup waktu saja.
Romantika dalam kehidupan memang ada, namun peperangan  dalam kehidupan di negeri ini jelas nyata! 

Tanah airku lebih berharga ketimbang perasaan yang telah  berwindu-windu nelangsa. Tak dimungkiri, kisah cinta dalam situasi perang hanya setitik warna, sisanya adalah pertumpahan darah dan banjir air mata. Aku telah kembali mengenakan dogi, dan mengukuhkan kembali  zirah petarungku dengan obi, menuju dojo, tempat berlatih diri. 

Aku memang tidak tahu kapan ‘peperangan’ akan terjadi. Setidaknya ketika pertikaian tiba-tiba meletus, dengan segenap ‘jiwa baru’, aku siap memerangi  orang-orang asing yang hendak menjajah negeri. Aku akan menjadi satu dari sekian juta prajurit pertiwi. Aku akan menjadi satu dari sekian juta prajurit yang memekik takbir di bawah panji-panji Ilahi. 

Aku berpikir, curahan-curahan tentang rindu dan kenelangsaan hanya menumpulkan hati. Serangkaian kata-kata basi membuat jiwa terkapar dan lupa diri, seakan-akan dirilah yang paling menderita, yang paling terluka, yang paling merasakan apa itu neraka dunia. Maka aku berhenti dari kata-kata ilusi, dari kata-kata yang melemahkan diri, dari kata-kata yang membuatku menjadi hipokrisi dan takut mati.

Saat aku mencermati serangkaian tragedi di negeri pertiwi, satu demi satu peristiwa menanggalkan topeng orang-orang yang sekian lama tertutupi, kini menampakkan jati diri, ke mana mereka beraliansi, pada siapa mereka memihak diri, dengan alasan apa mereka memilih suatu aliansi. Tampaklah, siapa sebenarnya yang ‘ditunggangi’. 
Saat rakyat mencari keadilan diabaikan. Pelanggar konstitusi dibiarkan berkeliaran. Rakyat mengadu atas ketidakpuasan putusan dan hendak berdemo lagi, malah diancam akan dibubarkan.  Elite politik yang berdalih menggelar parade kebudayaan dan terang-terangan menabrak peraturan tidak jelas dibagaimanakan? 
Rakyat yang bereaksi atas ketidakadilan dan ingin menyuarakan aspirasi justru digembosi, dihalang-halangi,  tidak boleh sewa alat transportasi. Bukankah itu tindakan inkonstitusi? Dan ‘kegiatan‘ yang jelas-jelas dipolitisasi malah difasilitasi. Kelompok yang katanya siap jaga negeri, nyatanya rumput saja tak bisa dijaga sama sekali. Duh…

Ada segolongan yang sering kali teriak-teriak ‘toleransi’ justru berpihak pada orang yang menabrak batas-batas toleransi. Mereka yang menuduh golongan lain ‘anti konstitusi’, malah membela mati-matian pelaku inkonstitusi.
Segolongan lain yang dituding dan sering difitnah:

“Radikal!”

Justru paling cinta kedamaian.

“Anti konstitusi!”

Justru terdepan  menegakan dan mengamalkan  konstitusi.

“Intoleran!”

Malah paling tahu bagaimana cara menghargai perbedaan.

“Pemecah belah negeri!”

Justru telah menyatukan sekian juta masyarakat dari penjuru bumi pertiwi TANPA dibayari.

“Makar!”

Padahal cuma bawa sejadah, sama kitab suci dibilang mau gulingkan pemerintahan. Cuma berdoa sama shalat berjamaah dituduh mau bikin kerusuhan.
Aku berpikir, keadilan menjadi barang yang sulit dicari di negeri ini. Penegakan keadilan dinomorduakan dengan dalih pesta demokrasi.

 Hukum seakan tumpul dihadapan satu orang yang mulutnya semprul! 
Aku berpikir, bahwa orang-orang ‘sinting’ tengah menggelar sandiwara. Segala drama kebohongan dilakukan agar orang lain kasihan dan percaya, sekaligus pengalihan berita.

“Waah … kirain buaya nangis hanya mitos!”

“Jangan mau dibohongi pake air mata!”

“Kalau percaya, dibodohi itu!”
Sedemikian rencana dilakoni ‘mereka’ demi mengalihkan pemberitaan ‘utama’ dan memunculkan topik terkini tentang panci. Sayangnya, meski digembor-gemborkan di tipi, panci tak diminati, bahkan jadi guyonan karena isi ‘Sinetron Panci’ sudah basi dan para pemainnya tampak tak bisa menjiwai.

Sekarang panci, nanti apa lagi?

Duh….

Namun, ada saja orang-orang yang berkomentar, menyatakan ketidakpedulian atas apa yang terjadi.

“Ngomongin politik terus, pasti gara-gara sering nonton tipi!”

“Politik nggak usah diurusi!”

“Iya, lebih baik masa bodo. Bikin cape ati!”
Bagitulah, malah asyik membahas panci.

“Hiii… panci.”

“Kenapa sama panci?”

“Tidak tahu. Katanya istana jadi rame gara-gara panci.”

“Waaah?!”

Aku berpikir dan aku berhenti dari keapatisan pada kondisi negeri. Aku berpikir dan aku berhenti dari kebungkaman terhadap gempuran orang asing dan aseng yang menginginkan bumi pertiwi. Aku berpikir dan aku berhenti dari keragu-raguan akan ‘pekai’ yang siap bangkit kembali. Mereka benar-benar telah menampakkan diri! 
Mengapa banyak sekali yang kami hadapi? 

“Mungkin negeriku sedang diuji.”
Aku berpikir,  mungkin rakyat yang peduli akan berkata,  “Lebih baik tetap hati-hati, perbanyak doa pada Ilahi dan  berhenti memikirkan panci.”

#Al-Humairy

Robiul Awal 1438/Desember, 2016

Iklan